6 Jenis Kelinci Pedaging Dan Hias

Ada beberapa Jenis Kelinci Pedaging yang cepat besar untuk di ambil dagingnya ada juga jenis kelinci lokal dan bligon (persilangan ras A VS B). Dilihat dari tahun-tahun terakhir, jenis-jenis kelinci hias masih dominan dibandingkan dengan ras kelinci pedaging.

Kelinci masih menjadi pilihan bagi Anda yang suka memiliki hewan peliharaan. Perawatan yang tidak serumit anjing atau kucing, adalah alasan mengapa banyak orang memilih kelinci.

Bagi Anda yang ingin membeli kelinci atau sekadar mendapatkan informasi tentang varietas kelinci, berikut adalah jenis-jenis kelinci yang ada di dunia.

Jenis Kelinci Pedaging dan Hias di Dunia


1. Alaska

Kelinci jenis ini sangat cocok untuk hewan peliharaan keluarga, karena mereka sangat jinak dan ramah. Mereka dapat hidup dari 7 hingga 9 tahun.

Bentuk tubuh sama dengan bentuk tubuh kelinci pada umumnya. Mereka memiliki berat yang berkisar antara 3 dan 4 kg.
kelinci alaska

Jangan tertipu dengan namanya. Kelinci Alaska sebenarnya bukan Alaska, tetapi kelinci jenis ini sebenarnya adalah kelinci yang dikembangkan dari kelinci Champagne d'Argent, Belanda, Havana, dan Himalaya. Perkembangan ini dilakukan di Jerman.

Seorang konsultan kelinci, Max Gotha, menciptakan jenis ini dengan harapan mengembangkan kelinci yang mirip dengan rubah Alaska atau rubah Alaska, di mana kulitnya ditukar sekitar tahun 1900.

Oleh karena itu, tujuan utama pengembangan kelinci adalah untuk menciptakan jenis kelinci yang memiliki bulu putih di bawah bulu hitam.

Rencananya masih berupa rencana. Hasil pengembangan ini sebenarnya menciptakan kelinci dengan bulu yang sangat hitam, panjang dan berkilau.

Meskipun tidak sesuai dengan tujuan semula, tetapi karena mantel hitamnya yang tebal, kelinci ini menjadi kelinci peliharaan jenis baru.

Dari sini, kelinci Black Rex juga muncul sebagai pengembangan kelinci Black Rex yang berasal dari Kelinci Alaska.

2. American Chinchillas

Jika Anda mencari kelinci yang mirip dengan Easter Bunny, maka Chinchillas Amerika bisa sangat cocok untuk Anda.

Kelinci ini sangat mudah dikenali oleh warna bulu yang dimilikinya. Kelinci ini ternyata memiliki tiga jenis, yaitu Amerika, standar dan Giant atau raksasa.

Konon, kelinci ini secara tidak sengaja dikembangbiakkan oleh seorang insinyur dan peternakkelinci Perancis bernama Monsieur Dybowski.

Kelinci American Chinchillas

Peternak ini juga dikenal sebagai Le Bonhomme Chincilla.

Chinchillas Amerika adalah versi super dari budaya sepupu Prancisnya. Mereka memiliki berat badan 9 hingga 11 pound, setara dengan 4 hingga 5 kg, sedangkan untuk Chincilla biasa, yang berasal dari Prancis, hanya berbobot 5 hingga 8 pound, setara dengan 2,2 hingga 3,6 kg.

Untuk chintillas yang raksasa atau raksasa, beratnya bisa 10 hingga 16 pound, yang setara dengan 4,5 kg hingga 7 kg.

3. Belgian

Kelinci Belgia sebenarnya bukan kelinci liar, tetapi kelinci domestik yang terlihat seperti kelinci liar.

Mereka diperkenalkan untuk pertama kalinya di Belgia pada awal abad ke-18 dan mulai menyebar ke Amerika Serikat pada pertengahan abad ke-19.


Dibandingkan dengan kelinci domestik lainnya, kelinci Belgia memiliki tubuh lebih tipis dengan telinga panjang dan kaki belakang lebih panjang.

Mereka memiliki julukan "poor man’s racehorse" atau kuda pacuan untuk orang-orang menengah dan rendah.

Kelinci Belgia dikenal sebagai kelinci dengan tingkat kecerdasan tinggi, mereka bahkan dianggap oleh banyak orang sebagai spesies kelinci domestik yang paling cerdas.

kelinci belgian
Mereka juga dikenal ramah, meskipun beberapa dari mereka tidak bisa tenang. Ini karena mereka sangat suka bermain dan mereka butuh banyak latihan.

Bulu mereka yang pendek dan kecoklatan membuat mereka lebih mudah dirawat dan, tentu saja, tidak memerlukan perawatan khusus.

4. Champagne d’Argent

Seperti halnya kelinci Alaska, kelinci jenis ini juga sangat cocok untuk digunakan sebagai hewan peliharaan keluarga. Mereka terkenal baik dan memiliki rasa ingin tahu yang besar. Ukuran tubuhnya besar, dengan berat sekitar 4 hingga 5,5 kg. Mereka dapat hidup dari 7 hingga 9 tahun. Bentuk tubuh Anda sendiri tidak jauh berbeda dengan kelinci pada umumnya.

Kelinci ini dikembangkan untuk pertama kalinya pada abad ketujuh belas di Champagne, Prancis. Oleh karena itu, kelinci ini memiliki kata 'Champagne' dalam namanya.

Kelinci ini juga dikenal sebagai French Silvers di Perancis. Mereka diekspor dalam skala besar ke Inggris sekitar tahun 1920 dan dijuluki Argente de Champagne. Mereka juga diekspor ke Amerika Serikat pada tahun 1912. Kelinci ini memiliki rambut panjang dengan warna keperakan. Kualitas kulit telah ditingkatkan untuk membuatnya lebih lembut dan ukurannya lebih pendek.

kelinci Champagne d’Argent

Champgane d'Argent jenis baru ini juga lebih besar dari negara asalnya, Prancis. Varian Champagne jenis baru ini bahkan dapat mencapai berat 5,5 kg. Fitur unik yang dapat membedakannya dari kelinci jenis lain adalah warna bulu Champagne d'Argent tidak akan muncul kecuali mereka berusia antara 6 dan 8 bulan.

Kelinci ini juga memiliki pergantian bulu. Karena itu, ketika bulu-bulu ini berubah, mereka harus dirawat dengan benar sehingga bulu baru mereka tebal dan tentu saja lebih indah. Perubahan kulit ini terjadi pada musim semi.

Saat mengganti bulu domba, kelinci Champagne d'Argent tidak boleh mandi, karena ini dapat menyebabkan stres. Bahkan bisa menyebabkan kematian. Cara terbaik untuk membersihkan tubuh saat periode ini adalah menggunakan kain lembab.

Jenis Kelinci Pedaging


5. Kelinci NZ W atau New Zealand White

Meskipun kelinci jenis ini disebut New Zealand White, sebenarnya bukan dari New Zealand tetapi dari Amerika. Kelinci jenis ini adalah hasil dari pasangan Flemish Giant dengan berat yang mencapai 5,5 kg dan dapat bertahan hingga 10 tahun jika dirawat dengan baik.

Untuk kelahiran, biasanya kelinci New Zealand dapat melahirkan 10-12 anak.

Kelinci New Zealand White

Kelinci jenis ini memiliki ciri bulu albino putih dan mata merah seperti kelinci lokal (kelinci jawa). Kelinci NZ W biasanya di pelihara untuk jenis kelinci hias dan pedaging.

6. Kelinci Lokal Jawa

Kelinci lokal atau kelinci Jawa ini memiliki karakteristik yang memiliki pola bulu abu-abu gelap, kelinci ini berasal dari Jawa dan tepatnya berasal dari Jawa Barat, kelinci ini kecil, tetapi jika sudah dewasa, kelinci ini memiliki berat yang cukup lumayan bervariasi antara 4-6 kg dan panjang 40 cm.

Kelinci lokal atau kelinci Jawa dapat hidup antara 5 dan 10 tahun dan dapat melahirkan anak-anak dari 6 hingga 8 kelinci.
kelinci lokal jawa

Kelinci jenis ini mampu bertahan hidup di iklim Indonesia yaitu iklim tropis sehingga Anda dapat mengembangbiakkannya dengan mudah.

Demikian beberapa keterangan 6 Jenis Kelinci Pedaging dan Hias yang bisa Anda pelajari dan tentunya masih banyak lagi Jenis Kelinci Hias dan Pedaging lainya itu hanya sebagian saja lain waktu akan di bahas lagi.

Iklan Atas Artikel

loading...

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel